RSS

Arsip Kategori: Muda Mudi

Mimpi itu Mendorongku untuk Bertaubat

Kisah ini adalah kisah yang amat menarik tentang kisah taubatnya seorang pemuda yang dahulu bergelimang dalam maksiat. Karena mimpi buruk, ia pun sadar dan bertaubat.

Seorang pemuda larut dalam khayalannya seakan mengulang kembali rekaman kehidupannya jauh ke belakang, “Dulu aku pernah bepergian ke negara-negara eropa setiap musim panas. Di sana aku larut dalam perbuatan maksiat dan dosa demi memuaskan nafsu birahi dan memenuhi keinginan perut. Setelah itu, aku pulang ke negeriku sembari menyayangkan apa yang telah aku lakukan. Aku hanya menjadikan dunia sebagai ladang untuk bersenang-senang bukan ladang menyampaikan kebaikan. Itulah kerugian besarku. Ketika itu, aku berkeyakinan bahwa perbuatan maksiat adalah suatu kebutuhan primer di masa muda. Sampai pada suatu hari, Read the rest of this entry »

Iklan
 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 12 Oktober 2011 in Muda Mudi, Mutiara Nasihat

 

Kenapa Harus Pacaran ?

Kenapa harus pacaran?

Hayo…bisa nggak kamu jawab pertanyaan ini ?

Kenapa harus pacaran?

Hmm…mungkin di antara kamu ada yang menjawab:

‘biar nggak kuper’

‘biar nggak dibilang nggak laku’

‘biar ada cowok yang sayang sama kita’

‘biar ada semangat untuk belajar’

‘biar nggak malu dengan teman-teman yang pada punya pacar juga’

‘sekedar pingin tahu rasanya’ dll, Read the rest of this entry »

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 12 April 2011 in Dunia Remaja, Muda Mudi

 

Pacaran Berkedok Ta’aruf Makin Marak di Dunia Maya

BELAKANGAN ini ta’aruf mengalami penyempitan makna. Bahkan dalam praktiknya, banyak yang mengidentikkan ta’aruf dengan pacaran. Salah satu penyebabnya adalah maraknya ta’aruf yang dilakukan oleh para ikhwan maupun akhwat di dunia maya. Padahal, sejatinya yang mereka lakukan itu adalah pacaran berkedok ta’aruf, karena dalam aksinya, tiada lagi hijab dalam interaksi bagi akhwat dan ikhwan bukan mahram, seakan bebas landas, curhat di jejaring sosial facebook, hujat-hujatan. Itulah pacaran terselubung dengan membawa topeng ta’aruf.

Ikhwan-ikhwan yang menggunakan profil islami tak pernah kehabisan ide dalam melegalkan pacaran. Read the rest of this entry »

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada 12 April 2011 in Dunia Remaja, Muda Mudi

 

Kewajiban Menjaga Pergaulan Pria-Wanita Untuk Menjaga Kesucian Jiwa (‘Iffah)

Syariat Islam sebenarnya telah secara preventif menetapkan hukum-hukum yang jika dilaksanakan, kesucian jiwa dan akhlaq akan terjaga, dan para pemuda terhindar dari kemungkinan berbuat dosa, seperti pacaran dan zina. Berikut ini beberapa hukum tersebut :

1). Islam telah memerintahkan baik kepada laki-laki maupun wanita agar menundukkan pandangannya serta memelihara kemaluannya, dengan firman Allah SWT :

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman,’Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat’. Dan katakanlah kepada wanita yang beriman, ‘Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemauannya.” (TQS An-Nur:30-31) Read the rest of this entry »

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada 12 April 2011 in Indahnya Menikah, Muda Mudi

 

Sinetron Remaja? Nggak deh…!

Sinetron remaja? mengasyikan dan enak untuk ditonton, tapi sekaligus mengkhawatirkan. Mengapa? Karena sinetron-sinetron tersebut akan merusak moral para remaja Indonesia yang mayoritas islam. Sinetron mengenai remaja yang ada saat ini sangat beragam ceritanya, dan tidak jauh dari kehidupan para remaja. Cerita mengenai remaja ternyata dapat menarik perhatian para produser. Tidak hanya tentang remaja dalam negri yang ditayangkan bahkan sinema remaja mancanegara juga ditayangkan di layar televisi. Ternyata remaja dapat mendatangkan uang bagi para produser dan pengusaha stasiun televisi. Sekarang coba kita lihat sinema remaja yang ada ditelevisi dari sinema Candy (RCTI ), Azizah (SCTV), Cinderella (SCTV), dan masih banyak sinetron yang lainnya.

Jika kita mau teliti dalam melihat sinetron remaja yang ada sekarang ini, acara yang ada tidak sesuai dengan realistis, bahkan isinya sangat bertentangan dengan islam, dan terkesan dibuat-buat. Coba deh kita lihat ditelevisi saat ini, ada tidak sinetron yang seluruh isinya tentang pendidikan atau tentang Islam secara keseluruhan hingga tingkah lakunya sesuai dengan Islam yang benar? Tentu tidak ada! Karena jika dibuat demikian, para produser film akan rugi besar. Bagi para produser yang  penting meguntungkan mereka secara materi tanpa memikirkan apakah halal atau haram, merusak moral atau tidak, bagi mereka uang adalah segalanya. Ini adalah sebuah fenomena, ada yang mengatakan itu sebagai ‘hiburan’ namun juga ada yang menggangap itu sebagai ‘ancaman’ bagi rusaknya moral remaja. Lihat saja bagaimana tingkah laku para remaja, dari ujung rambut sampai ujung kaki semuanya meniru gaya selebritis yang ada ditelevisi. Model rambut meniru gaya artis remaja yang sedang naik daun. Selain itu cara bicara dan suka hura-hura, dan yang paling dapat dilihat adalah model remaja saat ini suka “PACARAN”. Jika setiap hari remaja harus selalu disuguhi dengan sinetron-sinetron yang seperti percintaan, pacaran, kemewahan, dan berpegang tangan atau berpelukan dengan orang yang bukan mahramnya, maka remaja Indonesia akan mengalami krisis moral dan akhlak.

Inilah yang dilakukan oleh yahudi dan nashrani, yang menyamar sebagai kapitalisme. Yahudi berusaha memisahkan peran agama dari kehidupan remaja, tidak hanya itu mereka melakukan serangan pemikiran atau yang kita kenal dengan nama ‘GHOZWUL FIKRI’, bahkan seorang pemimpin imperialis kafir pernah berkata, “Minuman keras dan music lebih mampu menghancurkan umat Muhammad daripada 1000 meriam oleh karena itu tanamkanlah dalam hati mereka rasa cinta terhadap materi dan seks” sehingga remaja atau generasi saat ini menjadi generasi yang lemah yang lebih mengikuti hawa nafsunya dan lupa kepada Rabbnya. Hal ini telah ALLOH singgung dalam Al-Qur’an “Maka datanglah setelah mereka generasi yang lemah, yang meninggalkan shalat dan mengikuti hawa nafsu( syahwat) maka mereka menemukan jalan yang kesesatan”( QS Maryam:59).

Sebagai remaja muslim, kita jangan berputus asa terlebih dahulu semua dapat diluruskan selama pemerintah kita peduli akan moral remaja yang akan menjadi penerus bangsa dan peduli akan agama islam. Karena ketidakpedulian mereka terhadap permasalahan ini akan menjadi langkah ampuh untuk menghancurkan masa depan bangsa dan umat yang ada ditangan generasi mudanya. Ketidakpedulian mereka selama inilah yang menjadi penyebab negeri indonesia ini terus dilanda krisis moralitas dan berbagai musibah alam yang tak kunjung selesai. Remaja muda mempunyai peran yang sangat penting bagi masa depan bangsa, masa depan bangsa Indonesia ini ada ditangan pemudanya. Jangan biarkan pula generasi muda penerus bangsa ini terus diambang kehancuran, Benarlah yang pernah mengatakan : “Sejak dulu hingga sekarang pemuda merupakan pilar kebangkitan. Dalam setiap kebangkitan , pemuda adalah rahasia kekuataannya. Dalam setiap fikroh, pemuda adalah pengibar panji-panjinya”. Karena kualitas generasi muda menjadi cerminan masa depan bangsa Indonesia dan jika generasi muda ini rusak maka menjadi pertanda pangkal hancurnya masa depan bangsa, dan itu telah terlihat saat ini

Saat ini bangsa Indonesia mengalami dekadensi moral. Remaja sebagai penerus bangsa telah rusak moralnya, lalu bagaimana dengan bangsa ini?  Di Amerika saja yang mayoritas masyarakatnya adalah yahudi,yang membolehkan film pornografi untuk diedarkan tapi pemerintah Amerika memperlakukan UU pornografi yang ketat di mana film tersebut boleh beredar. Sedangkan di Indonesia yang mayoritas islam, hingga saat ini UU pornografi belum dapat disahkan. Kalau saja pemerintah kita berdiri diatas islam dan menjalankan aturan islam, maka sinetron remaja yang ada saat ini tidak boleh ditayangkan selama tidak sesuai dengan aturan yang ada. Mulai saat ini kita harus teliti dalam melihat sinetron remaja,dan jangan mengikuti budaya yang ada di sinetron jika itu tidak sesuai dengan ajaran islam. Ok ?

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 14 Mei 2010 in Muda Mudi

 

Mengapa Harus Remaja

Indonesia telah dimasuki beragam budaya barat. Budaya orang kafir yang banyak ditiru oleh remaja atau pemuda Indonesia. Budaya barat telah memberikan pengaruh yang sangat besar dalam perubahan tingkah laku dan pola pikir remaja muslim saat ini, yang pengaruh tersebut lebih mengarah pada nilai-nilai negatif. Adanya audisi Indonesia Idol, MamaMia, Putri Indonesia, dan audisi yang lainnya yang tentunya diikuti oleh ribuan remaja,. Tidak hanya itu, acara-acara ditelevisi yang mayoritasnya adalah remaja seperti Marshanda, Asmiranda, dan sederet artis-artis remaja yang lainnya. Menimbulkan sebuah pertanyaan besar, “Mengapa Harus Remaja?”. Yuk… kita cari jawabannya.

Remaja adalah masa dimana banyak mengalami perubahan, atau masa pubertas. Masa dimana sedang mencari jati dirinya, dan merupakan generasi muda yang akan menjadi harapan bangsa dan umat, karena masa depan bangsa ada ditangan para generasi mudanya. Indonesia tidak hanya mengalami krisis moneter, krisis keuangan, bahan pokok kehidupan tetapi juga mengalami krisis moral dan akhlak. Pengaruh budaya barat yang masuk telah mempengaruhi moral remaja indonesia. Selain itu perkembangan tekhnologi yang semakin modern juga akan membentuk moral pemuda islam. Tetapi bukan salah perkembangan teknologi yang semakin maju, yang harus disalahkan adalah isinya yang dapat menghancurkan moral dan pemikiran remaja. Jadilah kondisi pemuda saat ini, krisis moral,narkoba,pacaran, dan mngekor budaya barat. Masih ingatkah kita, sabda Nabi Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk diantara mereka”( HR Ahmad). Selain itu ALLOH berfirman :”Orang-orang yahudi dan nashrani tidak akan ridha hingga kita mengikuti agama mereka”( QS Al-Baqarah:120)

Itulah yang dilakukan mereka kepada pemuda islam agar jauh dari agama dan tidak lagi mengenal Rabbnya. Mereka menyuguhi kita dengan acara-acara yang menyesatkan remaja kedalam jurang kemaksiatan. Kita lihat kenyataannya, acara tersebut selalu disajikan pada waktu adzan maghrib hingga seterusnya, sehingga kita lupa untuk shalat karena asyik menonton televisi. Mengapa demikian? Karena yahudi mengetahui bahwa pemuda dan remaja islam mempunyai pengaruh yang besar bagi masa depan bangsa dan umat islam. Hasan Al-Banna pernah mengatakanSejak dulu hingga sekarang pemuda merupakan pilar kebangkitan. Dalam setiap kebangkitan, pemuda adalah rahasia kekuataannya, dalam setiap fikroh pemauda adalah pengibar panji-panjinya”.

Itulah sebabnya mengapa remaja harus menjadi korban dari serangan pemikiran asing yang sangat kuat. Yahudi berusaha memisahkan peran agama dari kehidupan remaja, bahkan seorang pemimpin imperialis kafir pernah berkata,Minuman keras dan music lebih mampu menghancurkan umat Muhammad daripada 1000 meriam oleh karena itu tanamkanlah dalam hati mereka rasa cinta terhadap materi dan seks” sehingga remaja atau generasi saat ini menjadi generasi yang lemah yang lebih mengikuti hawa nafsunya dan lupa kepada Rabbnya. Hal ini telah ALLOH singgung dalam Al-Qur’an Maka datanglah setelah mereka generasi yang lemah, yang meninggalkan shalat dan mengikuti hawa nafsu( syahwat) maka mereka menemukan jalan yang kesesatan”( QS Maryam:59). Selain membidik remaja agar jauh dari agama, juga menjadikan remaja sebagai ajang bisnis para kapitalisme dan produser film.

Sinetron dan acara yang bertemakan percintaan, pacaran, cerita-cerita yang tidak realistis serta dimainkan oleh remaja, lebih diminati dan banyak dilirik remaja daripada sinetron yang bertemakan pendidikan. Coba deh kita lihat ditelevisi saat ini, ada tidak sinetron yang seluruh isinya tentang pendidikan atau tentang Islam secara keseluruhan hingga tingkah lakunya sesuai dengan Islam yang benar? Tentu tidak ada! Karena jika dibuat demikian, para produser film akan rugi besar. Bagi para produser yang  penting meguntungkan mereka secara materi tanpa memikirkan apakah halal atau haram, merusak moral atau tidak, bagi mereka uang adalah segalanya. Trus bagaimana solusinya, agar para remaja tidak terus-menerus menjadi korban para kapitalisme dan orang-orang kafir.

Pertama, Kesadaran diri kita sendiri, bahwa ini adalah misi dari yahudi untuk menjauhkan kita dari agama Islam. Dan karena lemahnya iman dan ketaqwaan kita itu memudahkan serangan pemikiran asing untuk mempengaruhi jiwa para generasi muda. Maka kita tingkatkan kualitas iman, dan ingat kita tidak selamanya hidup didunia ini. Kedua, Kesadaran dan kepedulian pemerintah, masyarakat dan orang tua terhadap generasi muda, karena ketidakpedulian mereka terhadap permasalahan ini akan menjadi langkah ampuh untuk menghancurkan masa depan bangsa dan umat yang ada ditangan generasi mudanya. Ketidakpedulian mereka selama inilah yang menjadi penyebab negeri indonesia ini terus dilanda krisis moralitas dan berbagai musibah alam yang tak kunjung selesai. Ketiga, kita harus mengingat dan kembali kepada  ALLOH, selama ini kita sudah jauh darinya bahkan kita sudah lupa kepada-Nya. Kepada ALLOH yang telah memberi kita nafas, nikmat dan berbagai karunia yang melimpah di alam ini. kita sudah seringkali mendapat teguran dari ALLOH dengan adanya musibah, ayolah kita sadar dengan semua ini.

Itu hanya sebagian dari solusi agar kita para generasi muda tidak terus-menerus menjadi korban para kapitalisme dan orang kafir. Kita harus bangkit untuk memperbaiki masa depan bangsa dan umat Islam. Karena kualitas kita sebagai generasi muda Islam yang akan menjadi cerminan masa depan bangsa dan umat.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 Mei 2010 in Muda Mudi

 

74 Wasiat Untuk Para Pemuda

Segala puji bagi Allah yang berfirman:“Dan sungguh Kami telah memerintahkan orang-orang
yang diberi kitab sebelum kamu dan (juga) kepada kamu; bertakwalah kepada Allah.” (An-
Nisa’: 131)
Serta shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada hamba dan rasul-Nya
Muhammad yang bersabda:
“Aku wasiatkan kepada kalian agar bertakwa kepada Allah , serta agar kalian mendengar dan
patuh.”
Dan takwa kepada Allah adalah mentaati-Nya dengan melaksanakan perintah-Nya dan
menjauhi larangan-Nya.
Wa ba’du:
Berikut ini adalah wasiat islami yang berharga dalam berbagai aspek seperti ibadah,
muamalah, akhlak, adab dan yang lainnya dari sendi-sendi kehidupan. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 29 April 2010 in Muda Mudi